4 Gorila Gunung yang Terancam Punah Ditemukan Tewas Tersambar Petir

TrubusLife
Syahroni
16 Feb 2020   12:00 WIB

Komentar
4 Gorila Gunung yang Terancam Punah Ditemukan Tewas Tersambar Petir

Gorila gunung (Gorilla beringei beringei). (New Times)

Trubus.id -- Serangan petir membunuh hewan liar memang relatif sering, tetapi kematian empat gorila langka merupakan kerugian besar bagi spesies. Empat gorila yang terancam punah ini mati mendadak di taman nasional Uganda, tampaknya terbunuh oleh satu sambaran petir.

Gorila gunung (Gorilla beringei beringei), subspesies gorila timur, hidup di ketinggian 8.000 hingga 13.000 kaki (2.400 hingga 4.000 meter) di Cekungan Kongo Afrika, menurut World Wildlife Foundation. Hanya lebih dari 1.000 individu yang tersisa di alam liar, membuat hilangnya satu gorila tunggal berpotensi merusak kelangsungan hidup spesies, menurut pernyataan dari Greater Virunga Transboundary Collaboration (GVTC).

Keempat gorila terbunuh oleh petir, yang termasuk tiga betina dewasa dan satu bayi jantan, awalnya memasuki Taman Nasional Gorila Mgahinga Agustus lalu bersama dengan 13 gorila lainnya, kata pernyataan GVTC.

"Berdasarkan lesi kotor dari [pemeriksaan] postmortem, pengamatan penilaian lapangan dan sejarah, penyebab kematian sementara untuk keempat individu kemungkinan tersengat listrik oleh petir," kata pernyataan itu. Penyebab kematian akan dikonfirmasi dalam dua hingga tiga minggu, setelah ujian sampel jaringan dari gorila. 13 anggota yang tersisa dari kelompok kera besar, yang dikenal sebagai keluarga Hirwa itu, tampak sehat dan akan terus dipantau, pernyataan itu menambahkan.

Meskipun insiden itu mungkin tampak seperti kecelakaan yang aneh, tidak jarang satwa liar dibunuh oleh sambaran petir. Setelah serangan kilat awal, energi listrik mengalir melalui tanah dan dapat diserap oleh hewan yang berdiri di dekatnya. Energi bergerak naik ke satu kaki, melalui rongga tubuh dan keluar dari kaki yang berbeda, yang berarti hewan dengan pemisahan besar di antara kaki mereka mungkin menderita cedera yang lebih buruk daripada makhluk yang lebih padat.

Dengan cara ini, satu serangan kilat/petir bisa membunuh banyak hewan sekaligus. Misalnya, pada tahun 2016, lebih dari 300 rusa mati selama badai petir yang hebat. Demikian pula, keempat gorila gunung itu kemungkinan besar mati karena arus tanah saat beriak dari lokasi sambaran petir langsung.

Dalam beberapa dekade terakhir, populasi gorila gunung merosot dalam menghadapi penyakit, perang, perburuan yang tidak terkendali dan perusakan habitat. Pada 2008, hanya sekitar 680 individu yang tersisa, menurut International Union for Conservation of Nature (IUCN). Berkat upaya konservasi, populasi membengkak menjadi lebih dari 1.000 pada tahun 2018, mendorong IUCN untuk meningkatkan subspesies dari "sangat terancam" menjadi "terancam punah."

Meskipun ada perbaikan, gorila gunung masih menghadapi ancaman kepunahan. Kematian tiga gorila betina merupakan kerugian besar bagi spesies ini, menurut pernyataan GVTC.

Kematian empat gorila gunung "sangat menyedihkan," Andrew Seguya, sekretaris eksekutif GVTC, mengatakan kepada BBC News. "Potensi dari tiga wanita untuk kontribusi mereka kepada populasi sangat besar." 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

Berkebun Efektif Hilangkan Stres Hingga Menjadi Trauma Healing

Health & Beauty   10 Juli 2020 - 10:20 WIB
Bagikan: