Studi Ungkap, Kurang Tidur Dapat Tingkatkan Risiko Diabetes 

TrubusLife
Syahroni
16 Feb 2020   22:30 WIB

Komentar
Studi Ungkap, Kurang Tidur Dapat Tingkatkan Risiko Diabetes 

Ilustrasi. (Dr. Sheila Woodhouse)

Trubus.id -- Kita semua tahu bahwa kurang tidur dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan. Namun tahukah kamu bahwa kurang tidur juga dapat memengaruhi kemampuan tubuh untuk mengatur dan memetabolisme glukosa? Kebanyakan orang yang menderita kadar gula darah tinggi biasanya adalah mereka yang tidak tidur dengan baik pada malam hari.

Ketika kadar gula darah terlalu tinggi, ginjal mencoba menyingkirkannya dengan buang air kecil. Jadi, jika kamu terlalu sering bangun untuk pergi ke kamar mandi di malam hari, ini juga bisa menjadi pertanda kadar gula darah tinggi.

Dalam sebuah penelitian, orang dewasa yang sehat diminta untuk tidur hanya empat jam di malam hari selama enam hari. Setelah enam hari, tingkat toleransi glukosa (kemampuan untuk memecah glukosa) dari orang-orang ini diukur. Ditemukan bahwa tingkat toleransi glukosa mereka adalah 40 persen lebih rendah dari sebelumnya - mencapai tingkat yang khas orang dewasa yang lebih tua yang berisiko diabetes.

Selain itu, ketika orang yang kurang tidur diberi makan sarapan tinggi karbohidrat, kadar glukosa mereka tetap secara signifikan lebih tinggi daripada ketika mereka cukup istirahat.

Mengapa itu terjadi?

Ketika seseorang memasuki tidur nyenyak, aktivitas sistem saraf turun, otak menggunakan lebih sedikit glukosa dan perubahan lainnya terjadi seperti peningkatan hormon pertumbuhan dan penurunan hormon aktivasi kortisol. Itulah sebabnya tidur nyenyak dalam jumlah yang cukup sangat penting dalam mengatur kadar glukosa tubuh.

Dalam percobaan lain, para peneliti memanipulasi tahapan tidur orang. Para ilmuwan mengganggu tidur orang yang cukup untuk mencegah mereka memasuki tidur nyenyak tetapi tidak cukup untuk membangunkan mereka sepenuhnya. Setelah malam-malam ini, sensitivitas insulin dan kadar glukosa orang-orang ini turun 25 persen.

Para ahli percaya ini adalah alasan kurang tidur dapat menyebabkan kenaikan berat badan dan risiko diabetes.

Tidur sama pentingnya dengan diet 

Orang yang menderita diabetes harus sangat berhati-hati dengan kualitas tidur. Karena bahkan sedikit perubahan dalam rutinitas mereka dapat membuat mereka mengalami kekurangan energi dan kelelahan. Semakin kamu merasa lelah, semakin banyak motor tubuh bekerja dan kamu menjadi semakin mungkin mengalami defisiensi insulin. Dengan demikian, tidur yang tepat sama pentingnya dengan diet untuk penderita diabetes.

Berapa banyak tidur yang dibutuhkan?

Tidak ada satu formula untuk berapa banyak tidur yang dibutuhkan seseorang. Kebutuhan tidur seseorang ditentukan secara genetik dan bervariasi. Rata-rata, kita membutuhkan 7,5 jam tidur per malam.

Yuk, mulai perbaiki kuantitas dan kualitas tidur. 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

Sehat dan Lepas Stres dengan Menanam Buah di Pekarangan

Health & Beauty   28 Agu 2020 - 10:08 WIB
Bagikan: