Miris, Penyu Hijau yang Diselamatkan Dari Jaring Ikan Keluarkan Kotoran Berisi Sampah

TrubusLife
Thomas Aquinus
02 Feb 2020   10:00 WIB

Komentar
Miris, Penyu Hijau yang Diselamatkan Dari Jaring Ikan Keluarkan Kotoran Berisi Sampah

Sampah yang dikeluarkan dari perut penyu. (Live Science)

Trubus.id -- Penyu hijau (Chelonia mydas) awalnya ditemukan tersangkut di jaring Roberto Ubieta, seorang nelayan dari San Clemente del Tuyú, sebuah kota di pantai Atlantik Argentina. Ubieta, yang telah menerima pelatihan dari Yayasan Mundo Marino tentang bagaimana membantu reptil laut yang terperangkap dalam jaring ikan, segera mulai bekerja membantu penyu.

Tetapi ketika Ubieta membawa hewan itu ke pusat penyelamatan lembaga San Clemente pada 29 Desember, dokter hewan di sana menyadari bahwa kura-kura itu memiliki masalah kesehatan langsung lainnya.

Beberapa hari setelah tiba di pusat, penyu mulai membuang sampah, termasuk potongan-potongan tas nilon dan plastik keras.

Baca Lainnya : Drone Mengabadikan Video Kawanan Penyu Terbesar yang Pernah Difilmkan

Sinar-X mengungkapkan bahwa penyu memiliki sampah di perutnya, kemungkinan karena hewan itu keliru mengira sampah sebagai makanan alami, seperti ubur-ubur, rumput laut, dan cacing, kata yayasan itu.

Live Science (foto: Penyu Hijau)

"Oleh karena itu, kami memulai perawatan dengan obat yang mendukung gerakan peristaltiknya [pergerakan saluran pencernaan] dan memungkinkannya untuk menghilangkan apa yang kami amati di piring [sinar-X]," kata Ignacio Peña, dokter hewan di Mundo Marino Foundation, dalam sebuah pernyataan.

Secara keseluruhan, penyu buang air besar 0,5 ons (13 gram) sampah, kata yayasan tersebut.

Baca Lainnya : Mengapa Penyu Bekerja Bersama untuk Menggali Sarang Mereka, Ini Jawabannya

Sekarang, penyu itu jauh lebih baik. "Hari ini, penyu itu makan daun hijau, terutama selada dan rumput laut," kata Peña.

Ini adalah penyu ketiga yang dibawa ke yayasan tahun ini. Nelayan yang sama menemukan penyu hijau yang mati pada 12 Januari. Sebuah necropsy (otopsi hewan) dari kura-kura itu menunjukkan bahwa hewan itu juga memiliki plastik dalam sistem pencernaannya. Kura-kura ketiga selamat tetapi juga membuang sampah, sepotong tas nilon, di kotorannya.

Hewan yang salah mengira sampah sebagai makanan berisiko mati. Sampah secara mekanis dapat memblokir saluran pencernaan mereka, serta mengambil ruang sehingga ada lebih sedikit ruang untuk makanan bergizi.

Baca Lainnya : Jumlah Telur Penyu Tempayan Lampaui Rekor di Pantai Tenggara

"Selain itu, sejumlah besar gas dapat dihasilkan ... [sebagai] produk dari plastik yang terakumulasi," Karina Álvarez, manajer biologi dan konservasi di Mundo Marino Foundation, mengatakan dalam pernyataan itu. "Yang akan memengaruhi kemampuan mereka untuk menyelam dan berendam, baik untuk memberi makan maupun untuk menemukan suhu yang lebih cocok."

Penyu hijau, salah satu penyu terbesar, ditemukan di perairan tropis dan subtropis. Hewan-hewan ini terancam punah, menurut Uni Internasional untuk Konservasi Alam, sebagian besar karena manusia yang memanen terlalu banyak telur dan memburu penyu dewasa, menurut World Wildlife Fund. Penyu hijau juga menghadapi kehilangan habitat dan sering terjerat dalam alat tangkap.

Penyu bukan satu-satunya hewan air yang salah mengira sampah sebagai makanan. Sampah juga berakhir di dalam anjing laut berbulu yang hidup di bagian terpencil Chili dan paus, termasuk paus sperma yang mati dengan berat 220 pon (100 kilogram) "bola sampah" di perutnya. [Ayu/NN]

 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: