Bakteri yang Sembunyi di Dalam Debu Rumah Bisa Sebarkan Gen Kebal Antibiotik 

TrubusLife
Syahroni
26 Jan 2020   15:00 WIB

Komentar
Bakteri yang Sembunyi di Dalam Debu Rumah Bisa Sebarkan Gen Kebal Antibiotik 

Debu di dalam rumah dapat menyebarkan gen kebal antibiotik menurut para peneliti. (Live Science)

Trubus.id -- Bakteri memasuki rumah, gimnasium dan ruang kerja kita dengan menumpang kulit kita atau masuk melalui pintu yang terbuka. Begitu masuk, mikroba penyerang ini mungkin membantu kuman di dalam ruangan di sekitar debu menjadi kebal terhadap antibiotik, menurut sebuah studi baru.

Obat-obatan antibiotik bekerja dengan mengganggu kerja bakteri berbahaya, dengan melemahkan membran luarnya, merusak kemampuan mereka untuk mereplikasi DNA atau mencegahnya membangun protein penting. Meskipun antibiotik menawarkan obat yang efektif untuk infeksi seperti pneumonia, TBC dan gonore, seiring waktu, kuman dapat berevolusi untuk menolak pengobatan. Bakteri yang kebal antibiotik menimbulkan ancaman serius bagi kesehatan masyarakat, dan para ilmuwan sekarang mencoba untuk menemukan solusi baru untuk menghadapi mikroba yang kebal.

Sekarang, penelitian menunjukkan bahwa bakteri dari luar rumah dan kantor kita dapat mengirimkan gen yang resisten terhadap antibiotik ke kuman dalam ruangan yang mungkin tidak memperoleh kekebalan terhadap antibiotik. Dengan cara ini, patogen yang sebelumnya dapat diobati bisa menjadi baru kebal terhadap antibiotik, menurut penelitian baru, yang diterbitkan 23 Januari di jurnal PLOS Pathogens.

Di masa lalu, banyak ilmuwan telah mencari bakteri resisten antibiotik yang bersembunyi di rumah sakit, tetapi lebih sedikit kelompok yang meneliti seberapa lazimnya serangga itu di ruang publik lain atau di rumah individu. Beberapa penelitian telah menemukan bahwa gen yang kebal antibiotik berputar-putar dalam debu di dalam ruangan, di luar batas fasilitas perawatan kesehatan, tetapi tidak ada yang tahu apakah gen ini dapat ditularkan di antara bakteri. Pertanyaannya adalah relevan, mengingat bahwa orang yang tinggal di daerah perkotaan menghabiskan sekitar 87% dari waktu mereka di dalam ruangan, menurut Survei Pola Aktivitas Manusia Nasional 2001.

"Kekhawatirannya adalah bahwa, bahkan jika tidak ada banyak patogen, peluang untuk terpapar sangat tinggi karena kita menghabiskan begitu banyak waktu [di dalam ruangan]," kata Erica Hartmann, penulis senior pada studi baru dan asisten profesor sipil dan teknik lingkungan di Universitas Northwestern di Illinois.

Dalam skenario terburuk, mikroba yang tidak berbahaya dari luar dapat mengirimkan gen yang resisten terhadap antibiotik ke dalam patogen yang menunggu di dalam ruangan; bug yang kuat kemudian dapat menginfeksi seseorang dan sulit atau tidak mungkin untuk diobati.

"Kami tidak pernah benar-benar tahu dari mana organisme resisten antibiotik berikutnya akan datang," kata Hartmann kepada Live Science. Dengan pemikiran itu, Hartmann dan rekan-rekannya mulai mengumpulkan sampel mikroba dari lebih dari 40 lokasi dalam ruangan yang berbeda, dari klub kebugaran hingga pusat rekreasi hingga studio yoga.

Debu berfungsi sebagai katalog yang membantu semua mikroba yang telah melewati ruang dalam ruangan, sehingga tim mengumpulkan debu dari lokasi sampel mereka dan menyisir semua bahan genetik yang terkandung di dalamnya. Analisis tersebut mengungkap lebih dari 180 gen yang resisten terhadap antibiotik di dalam debu, tetapi para peneliti ingin memeriksa apakah salah satu dari potongan genetik ini dapat secara layak menyebar di antara bakteri.

Potongan DNA dapat berpindah antar mikroba dengan menumpang pada struktur genetik khusus yang disebut integron, transposon, dan plasmid. Dengan mencari struktur ini di dekat gen resisten antibiotik, Hartmann dan rekan penulisnya mengidentifikasi lebih dari 50 gen yang dapat menumpang antar mikroba. Berharap untuk menangkap gen-gen yang melompat ini dalam aksi, tim tersebut membudidayakan salah satu sampel bakteri mereka dalam cawan petri dan berusaha memicu transfer gen.

Studi baru menunjukkan bahwa pertukaran genetik ini mungkin berlangsung di pusat kebugaran lingkungan dan di atas tikar yoga, tetapi hanya waktu yang akan menentukan apakah transfer tersebut merupakan sumber utama bakteri resisten antibiotik. Bahkan jika transfer sedang berlangsung, mereka mungkin sebagian besar terjadi antara mikroba tidak berbahaya yang tidak menyebabkan penyakit pada manusia, kata Hartmann.

Ke depan, kata Hartmann, dia dan rekan-rekannya bertujuan untuk belajar bagaimana, kapan dan di mana bakteri yang kebal antibiotik dapat berbagi gen mereka dengan patogen yang berakibat pada kesehatan manusia. Secara khusus, para peneliti berencana untuk mempelajari apakah produk pembersih umum dapat memicu transfer gen ini dan dengan demikian meningkatkan penyebaran resistensi antibiotik.

"Jika Anda akan mengubah sesuatu tentang cara Anda membersihkan, produk yang Anda gunakan, apa yang bisa kami lakukan untuk membatasi resistensi antibiotik?" Kata Hartmann. Dia berhipotesis bahwa pilihan yang tampaknya biasa, seperti jenis desinfektan yang Anda gunakan, bisa membuat perbedaan besar dalam perang melawan bakteri yang terus berkembang.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

Sehat dan Lepas Stres dengan Menanam Buah di Pekarangan

Health & Beauty   28 Agu 2020 - 10:08 WIB
Bagikan: