Makan Dalam Rentang 10 Jam Bisa Kurangi Berat Badan dan Risiko Penyakit

TrubusLife
Hernawan Nugroho
22 Jan 2020   19:00 WIB

Komentar
Makan Dalam Rentang 10 Jam Bisa Kurangi Berat Badan dan Risiko Penyakit

TRE diklaim bisa menurunkan berat badan dan mengendalikan gangguan metabolik dengan efektif (healthtoday)

Trubus.id -- Pola makan yang baik terkadang tidak hanya ditentukan dari jenis dan jumlah makanan, tapi juga kapan Anda makan. Sebuah studi dalam jurnal Cell Metabolism menunjukkan bahwa 10 jam adalah jendela makan terbaik bagi Anda yang ingin menurunkan berat badan, mengontrol gula darah dan kolesterol, serta mencegah hipertensi dan diabetes.

Ada beragam metode yang diklaim bisa mengurangi berat badan dan risiko penyakit. Namun, sebagian besar metode tersebut mungkin membuat Anda harus mencermati jumlah kalori dan jenis nutrisi yang dikonsumsi. Inilah yang kemudian menjadi kendala.

Belum lama ini, peneliti dari Salk Institute of Biological Sciences, California, melakukan penelitian mengenai pola makan yang disebut time-restricted eating (TRE). TRE diklaim bisa menurunkan berat badan dan mengendalikan gangguan metabolik dengan efektif.

Baca Lainnya : 5 Tren Diet Paling Aneh Sepanjang 2019

Penelitian ini dilakukan pada orang-orang yang mengalami gangguan metabolik seperti obesitas, kolesterol tinggi, hipertensi, serta gula darah tinggi. Para responden ternyata menjadi lebih sehat setelah mengikuti jendela makan 10 jam selama 12 minggu. Jendela makan adalah jangka waktu yang Anda habiskan untuk makan dalam sehari. Misalnya, Anda mengikuti jendela makan selama 10 jam sejak pukul 8 pagi hingga 6 petang. Ini berarti Anda hanya diperbolehkan makan dalam kurun waktu tersebut.

Selama penelitian, 19 orang responden diminta menjalani TRE selama 10 jam sehari. Mereka dibebaskan memilih jangka waktu sesuai rutinitasnya, misalnya dari pukul 9 pagi hingga 7 malam. Di luar jangka waktu tersebut, mereka dibolehkan minum air putih dan obat. Setelah 12 minggu, para responden menjalani pemeriksaan medis lengkap. Responden yang memiliki gula darah tinggi ternyata mengalami penurunan gula darah. Hal serupa pun terjadi pada responden yang memiliki kolesterol dan tekanan darah tinggi.

Selain itu, ada temuan lain yang tidak kalah mengejutkan. Sebagian besar responden ternyata mengalami penurunan lingkar pinggang dan berat badan yang cukup kentara. Semua perubahan ini terjadi hanya dengan mengikuti jendela makan 10 jam tanpa aktivitas fisik tambahan.

Lalu, apakah TRE selama 10 jam adalah metode yang aman?

TRE selama 10 jam adalah metode yang efektif untuk menurunkan berat badan dan mengendalikan beberapa gangguan metabolik. Meski demikian, perlu diingat bahwa metode ini juga membuat Anda berpuasa selama 14 jam. Berpuasa selama belasan jam mungkin tidak berdampak besar bagi orang-orang dengan gula darah, tekanan darah, dan kolesterol yang normal. Namun, bagi mereka yang memiliki gangguan metabolik, metode ini tentu perlu dilakukan dengan hati-hati.

Berkonsultasilah dengan dokter bila berminat menjalani TRE. Pastikan Anda tetap rutin meminum obat sesuai anjuran, baik di dalam maupun di luar jendela makan. Tidak lupa, lakukan aktivitas fisik secara rutin untuk menjaga kesehatan dan kebugaran Anda.

Baca Lainnya : Diet Keto dan Vegan, Lebih Baik Mana?

Sekitar 70 persen responden pada penelitian ini melanjutkan TRE selama setidaknya satu tahun. Selain merasa lebih sehat, banyak di antara mereka akhirnya bisa berhenti atau mengurangi obat yang dikonsumsi.

Secara keseluruhan, TRE selama 10 jam tidak hanya membantu Anda menurunkan berat badan, tapi juga mengendalikan gangguan metabolisme. Dengan penelitian dan pengembangan lebih lanjut, TRE mungkin saja dapat menjadi salah satu pola makan terbaik.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Tetap Cantik dan Awet Muda dengan Batang Nyirih

Health & Beauty   23 Sep 2020 - 09:22 WIB
Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: