Berkat Temuan Bangkai Ikan Misterius, Terungkap Adanya Sungai Terdalam di Kongo

TrubusLife
Syahroni
16 Jan 2020   16:00 WIB

Komentar
Berkat Temuan Bangkai Ikan Misterius, Terungkap Adanya Sungai Terdalam di Kongo

Sungai Kongo, Afrika. (Thousand Wonders)

Trubus.id -- Kasus misterius temuan ikan sekarat di Sungai Kongo yang lebih dalam telah membantu para ilmuwan menemukan bahwa sungai ini adalah sungai terdalam di planet ini. Ini juga merupakan tempat di mana arus deras, dan bahkan "air terjun" yang terendam membelah air, sama seperti barisan pegunungan dapat memisahkan habitat di darat.

Pembatas sungai yang tidak dapat dilewati ini mengisolasi populasi ikan dan telah membentuk kemunculan ratusan spesies, menurut penelitian yang disajikan pada 12 Desember 2019, di pertemuan tahunan American Geophysical Union (AGU).

Pandangan pertama para ilmuwan ke kedalaman Kongo yang lebih dalam dimulai lebih dari satu dekade lalu, ketika mereka melihat ikan pucat dan buta yang muncul hanya ketika mati. Ternyata, ikan-ikan itu dibunuh oleh tikungan, atau sindrom dekompresi, di mana gelembung udara terbentuk dalam darah dan jaringan tubuh.

Dalam upaya para peneliti untuk memahami bagaimana itu mungkin terjadi, para peneliti menemukan bahwa bagian-bagian dasar sungai terletak ratusan meter di bawah permukaan - lebih dalam daripada di sungai mana pun di Bumi.

Melanie Stiassny, seorang kurator di Departemen Ichthyology di American Museum of Natural History di New York City, mempelajari keanekaragaman hayati dan evolusi ikan di jeram bergolak di Kongo bawah, rentang 200 mil (322 kilometer) terakhir sebelum sungai bermuara di Samudra Atlantik di Republik Demokratik Kongo. Stiassny memimpin penelitian menyelidiki teka-teki ikan sekarat.

Lebih dari 300 spesies ikan ditemukan di Kongo bagian bawah saja, kata Stiassny pada pertemuan AGU. Jeram di sana sangat kuat sehingga mereka secara fisik memisahkan populasi ikan, mendorong spesies baru untuk berevolusi bahkan ketika tidak ada jarak fisik yang memisahkan hewan dari kerabat dekat mereka.

Tetapi bahkan di antara banyak spesies ini, satu contoh penting menonjol.

"Di satu tempat, kami menemukan ikan yang sangat aneh ini," kata Stiassny. "Ini adalah cichlid yang buta dan terasing - sangat mirip ikan gua, tetapi tidak ada gua di sungai." Dia dan rekan-rekannya bingung mengapa mereka tidak dapat menemukan individu yang hidup dari ikan ini, sampai Stiassny mendeteksi petunjuk penting pada ikan yang hampir tidak hidup.

"Ketika itu mati di tangan saya, gelembung terbentuk di bawah kulitnya dan di atas insangnya," tanda pasti sindrom dekompresi, kata Stiassny. Selama kenaikan yang cepat dari air yang sangat dalam ke kedalaman yang lebih dangkal, tekanan turun tajam dan menyebabkan gas terlarut membentuk gelembung di dalam tubuh. Jika tidak ditangani, kondisi ini bisa berakibat fatal.

Itu menimbulkan pertanyaan yang sebelumnya tidak dipertimbangkan para peneliti: Mungkinkah ada air yang dalam - benar-benar air yang dalam - di Kongo yang lebih rendah?

Untuk mengetahuinya, para ilmuwan mengirim pengendali kayak pemberani untuk mengarungi jeram pada 2008 dan 2009, yang dikerahkan dengan peralatan untuk mengukur kedalaman sungai. Para peneliti ini juga menggunakan instrumen yang disebut profiler arus akustik untuk mengukur arah dan kecepatan arus di seluruh kolom air.

"Hasil yang kami dapatkan sangat mencengangkan: Sangat dalam. Sangat dalam," kata Stiassny. Dasar sungai di Kongo lebih rendah terletak lebih dari 650 kaki (200 meter) di bawah permukaan, menurut temuan yang diterbitkan pada tahun 2009 oleh Survei Geologi A.S.

Data mereka juga menunjukkan bahwa arus kuat berputar melalui air, menciptakan jet kuat yang melesat dari dasar sungai ke permukaan. Seekor ikan kecil yang tinggal di dekat bagian bawah yang berenang ke salah satu jet itu akan dengan cepat diluncurkan ke permukaan ratusan kaki di atas, di mana ia akan mati karena tikungan, Stiassny menjelaskan.

Sementara misteri ikan yang sekarat mungkin telah terpecahkan, masih banyak yang bisa ditemukan tentang lokasi sungai yang unik ini dan hewan-hewan yang hidup di sana. Menariknya, beberapa populasi ikan yang terisolasi satu sama lain memiliki sifat yang sama, dalam proses yang dikenal sebagai evolusi konvergen. Bagaimana hal itu terjadi di lingkungan yang unik dan ekstrem ini adalah pertanyaan besar berikutnya yang dilalui Stiassny dan rekan-rekannya, katanya kepada Live Science.

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: