Kepulauan Hawaii Tak Akan Tenggelam dalam Jutaan Tahun Lagi, Ini Penjelasannya

TrubusLife
Thomas Aquinus
11 Jan 2020   15:00 WIB

Komentar
Kepulauan Hawaii Tak Akan Tenggelam dalam Jutaan Tahun Lagi, Ini Penjelasannya

Kepulauan Hawaii (Dive Training Magazine)

Trubus.id -- Sama seperti jerawat, pulau vulkanik biasanya tidak bertahan selamanya. Beberapa di antaranya adalah pulau lama, seperti Canary Islands yang berusia lebih dari 20 juta tahun di Atlantik, sementara yang lain sudah tenggelam, seperti beberapa Kepulauan Galapagos di Pasifik.

Mengapa beberapa pulau mencapai umur panjang? Jawabannya berkaitan dengan dua faktor; kecepatan lempeng tektonik dan ukuran mantel, menurut sebuah studi baru yang diterbitkan online 1 Januari di jurnal Science Advances.

Faktor-faktor ini menjadi pertanda baik bagi Hawaii, yang ditangani dengan baik dalam hal umur, para peneliti mencatat. Pulau-pulau vulkanik terbentuk ketika gumpalan batu panas keluar dari mantel Bumi, menembus kerak bumi. Saat lempeng tektonik bergerak, tetapi mantel tetap di tempatnya, lebih banyak pulau dapat terbentuk, mengarah ke rantai yang dikenal sebagai kepulauan.

Baca Lainnya : Zalzala Koh, “Pulau Gempa Bumi” di Pakistan Telah Menghilang

Namun, kekuatan tanpa henti Bumi, seperti ombak dan angin, terus-menerus menghancurkan pulau-pulau, akhirnya menyebabkan mereka tenggelam di laut. Sampai sekarang, tidak jelas faktor apa yang menyebabkan beberapa pulau hidup lebih lama daripada yang lain.

Waktu pulau

Untuk menyelidiki, para peneliti di Massachusetts Institute of Technology mengamati 14 rantai pulau vulkanik utama di seluruh dunia. Mereka melihat arah dan kecepatan lempeng tektonik pulau-pulau itu bergerak relatif terhadap hotspot di bawahnya. Selain itu, tim peneliti mengukur panjang setiap gelombang, yang terbentuk ketika mantel mengangkat dasar laut di sekitar pulau, membuatnya lebih dangkal dari dasar laut di sekitarnya.

Kemudian, para peneliti membagi panjang gelombang dengan kecepatan lempeng mereka. Jumlah yang dihasilkan menunjukkan waktu rata-rata yang dihabiskan oleh sebuah pulau vulkanik di atas gelombang mantel, yang pada gilirannya menentukan berapa lama pulau itu akan tetap berada di atas air.

Baca Lainnya : Misteri Burung Mandar, Tak Bisa Terbang Namun Berhabitat di Pulau Terpencil

Ketika tim membandingkan perhitungan mereka dengan usia sebenarnya dari masing-masing pulau, termasuk yang tenggelam, mereka menemukan korelasi yang kuat antara waktu yang dihabiskan di atas ombak dan waktu yang dihabiskan di atas permukaan laut. Intinya, hasil mereka menunjukkan bahwa umur pulau vulkanik tergantung pada kecepatan lempeng tektonik dan ukuran mantel, atau gelombang yang dihasilkannya.

Dengan kata lain, jika sebuah pulau terbentuk di atas lempeng tektonik yang bergerak cepat, itu kemungkinan akan memiliki umur yang pendek, kata para peneliti. Namun, jika ada mantel besar, seperti yang dimiliki kepulauan Hawaii, maka umurnya jauh lebih lama.

Hawaii beruntung dalam hal ini; Pulau-pulau itu berada di lempeng Pasifik yang bergerak cepat, tetapi mantel mereka sangat besar - salah satu mantel terbesar di Bumi, kata para peneliti. Karena mantel itu begitu besar, butuh waktu lama bagi lempeng untuk meluncur di atasnya, memas; tikan umur panjang pulau-pulau itu.

Hotspot kepulauan hawaii (Foto: Weebly)

Kepulauan Galapagos juga duduk di lempeng tektonik yang bergerak cepat, tetapi mereka terletak di atas mantel yang jauh lebih kecil, kata para ilmuwan. Sementara itu, Kepulauan Canary, salah satu rantai pulau tertua yang diketahui di dunia, duduk di lempeng Atlantik yang bergerak lambat, di atas mantel yang relatif besar.

Masa hidup sebuah pulau berperan dalam bagaimana tumbuhan dan hewannya berevolusi.

"Jika sebuah pulau menghabiskan waktu yang lama di atas permukaan laut, itu memberikan waktu yang lama bagi spesiasi untuk bermain," kata pemimpin peneliti Kimberly Huppert, mantan mahasiswa pascasarjana geologi MIT, dalam sebuah pernyataan. (Dia sekarang adalah ilmuwan peneliti senior di Pusat Penelitian Geosains Jerman GFZ di Potsdam, Jerman.) "Tetapi jika Anda memiliki rantai pulau di mana Anda memiliki pulau yang tenggelam dengan kecepatan yang lebih cepat, maka itu akan memengaruhi kemampuan fauna untuk menyebar ke pulau-pulau tetangga."

Baca Lainnya : Pulau Kecil di Pesisir Utara Jepang Lenyap karena Gelombang Air Pasang

Dalam beberapa hal, kecepatan tektonik dan ukuran mantel dapat membantu para ilmuwan lebih memahami evolusi.

"Galapagos adalah treadmill yang bergerak sangat cepat, dengan pulau-pulau bergerak sangat cepat, dengan waktu yang tidak lama untuk terkikis, dan ini adalah sistem yang menyebabkan orang menemukan evolusi," rekan peneliti studi Leigh Royden, profesor Bumi, ilmu atmosfer dan planet di MIT, mengatakan dalam pernyataan itu.

Beberapa dari apa yang disebut treadmill bergerak lebih cepat daripada yang lain. "Apa yang diperlihatkan Kim [Huppert] adalah, ada mekanisme geofisika yang mengontrol seberapa cepat treadmill ini bergerak dan berapa lama rantai kepulauan berjalan sebelum akhirnya," kata rekan peneliti studi Taylor Perron, kepala asosiasi Departemen MIT Departemen Ilmu Bumi, Atmosfer, dan Planet, mengatakan dalam pernyataan itu. [Ayu/NN]

 

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: