Ilmuwan Temukan Spesies Baru Belalang Sembah yang Dapat Meniru Tawon

TrubusLife
Syahroni
20 Okt 2019   09:00 WIB

Komentar
Ilmuwan Temukan Spesies Baru Belalang Sembah yang Dapat Meniru Tawon

Belalang sembah Vespamantoida wherleyi yang dapat meniru mimik tawon. (doc/ Case Western Reserve University)

Trubus.id -- Direktur Penelitian dan Pengumpulan dan Kurator Zoologi Invertebrata Museum Sejarah Alam Cleveland, Dr. Gavin Svenson beserta mantan mahasiswa pascasarjana Case Western Reserve University, Henrique Rodrigues, telah menemukan spesies baru belalang sembah/ mantis, yang digambarkan sebagai spesies belalang pertama yang diketahui meniru mimik tawon. Selain itu, spesies baru ini juga bergabung dengan satu spesies yang dijelaskan sebelumnya dalam genus Vespamantoida yang baru didirikan. Hasil temuan tim diterbitkan kemarin (19/10) di jurnal online PeerJ.

Spesies baru, bernama Vespamantoida wherleyi, ditemukan di dekat Sungai Amazon di Peru pada 2013 selama survei entomologi umum dari situs lapangan. Spesimen jantan tertarik pada perangkap cahaya, dan warnanya yang cerah serta bentuk dan perilaku seperti tawon segera menarik perhatian tim.

"Biasanya, mayoritas diferensiasi spesies ditemukan dan dikonfirmasi dalam laboratorium atau pengaturan pengumpulan. Untuk memiliki momen langka eureka di mana kamu tahu kamu telah menemukan sesuatu yang baru di bidang ini sangat menarik," jelas Dr. Svenson.

Belalang sembah ini menunjukkan warna merah-oranye terang, serta struktur tubuh, pola gerak tidak menentu, dan bahkan perilaku antena yang biasanya terkait dengan sebagian besar spesies tawon. Gaya mimikri yang jelas ini, yang dikenal sebagai mimikri Batesian, adalah strategi di mana organisme yang sebagian besar tidak berbahaya mengadopsi penampilan, dan kadang-kadang perilaku, dari suatu organisme yang diketahui menimbulkan ancaman yang lebih besar bagi calon pemangsa.

"Di alam, ketika Anda sengaja mencolok, Anda mengiklankan sesuatu. Ketika Anda adalah spesies yang dapat dengan mudah dianggap sebagai mangsa, Anda beriklan karena Anda ingin predator berpikir bahwa Anda beracun, atau dapat melukai mereka, atau kombinasi faktor tidak menyenangkan yang menyuruh predator berpikir dua kali sebelum mengejar Anda," kata Dr. Svenson lagi.

Di dunia mantis, mimikri vegetasi adalah strategi mendasar, tetapi mimikri tawon pada mantis dewasa adalah unik, dan terbatas hanya pada satu keluarga, yang sekarang Vespamantoida menjadi bagiannya. Sampai penemuan V. wherleyi, bagaimanapun, strategi mantis mimikri berteori untuk membantu mantis terutama dalam bersembunyi dari predator, dan kadang-kadang dalam memikat mangsa.

Penampilan dan perilaku V. wherleyi yang mencolok mewakili bentuk novel dari mimikri defensif di mana belalang meniru sinyal pertahanan alami organisme yang berbahaya untuk memperingatkan predator. Ini adalah strategi yang unik di antara belalang yang dikenal.

"Ada sekitar 2.500 spesies belalang yang dijelaskan. Aku akan bertaruh ada sekitar 5.000. Jadi, aku pikir kita hanya setengah jalan. Aku pikir hal yang paling menarik tentang keluarga belalang ini adalah kenyataan bahwa sebagian besar orang dewasa meniru tawon, dan itu adalah cukup unik untuk berdoa belalang. Saya pikir hal alami berikutnya adalah mempelajari biologi evolusi garis keturunan. Jika tawon mimikri berhasil dalam garis keturunan ini, mengapa ia tidak berevolusi di garis keturunan lain juga? Mengapa tidak memiliki spesies lain di dalam garis keturunan? keluarga berevolusi mimikri tawon berwarna cerah? Kami hanya tidak yakin," kata Dr. Svenson. [RN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Jangan Sepele, Begini Caranya Agar Kita Tidak Kekurangan Vitamin C

Health & Beauty   14 Des 2019 - 23:51 WIB
Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: