Ilmuan Lacak Kutu Daun Gandum dan Musuh Alaminya, untuk Kontrol Populasi Hama

TrubusLife
Syahroni
15 Okt 2019   23:00 WIB

Komentar
Ilmuan Lacak Kutu Daun Gandum dan Musuh Alaminya, untuk Kontrol Populasi Hama

Kutu daun merusak paku gandum. (Doc/ CABI.)

Trubus.id -- Untuk pertama kalinya, para ilmuwan CABI telah mempelajari dinamika distribusi dan populasi kutu daun gandum dan musuh alami mereka di Pakistan melalui musim dan periode waktu. Penelitian ini dapat bermanfaat untuk mengembangkan metode pengelolaan hama yang lebih baik dan tanaman yang lebih aman dan lebih sehat dalam produksi gandum.

Penelitian dua tahun yang dipimpin oleh Dr. Muhammad Faheem di sepuluh peternakan di lima distrik Punjab berusaha untuk menemukan hubungan antara waktu, musim, ruang yang berbeda dan kehadiran kutu daun dan serangga yang memakannya — terutama lalat yang berbentuk syahid — dalam beragam sengaja - skenario pertanian terpilih; kombinasi beras, kering dan kapas.

Baca Lainnya : Kenaikan Suhu Lingkungan Picu Meningkatnya

Kutu daun gandum adalah hama tanaman sereal yang terkenal — menyebabkan hilangnya 20 hingga 80% hasil gandum, terutama di Pakistan di mana lebih dari 26,3 juta ton gandum diproduksi pada 2017-18 dan di mana gandum menyumbang 10 persen dari nilai tambah pada pertanian. Kehadiran, penyebaran atau masuknya kutu daun telah menyebabkan kerugian ekonomi yang cukup besar terutama membandingkan hasil rata-rata gandum di Pakistan dengan tetangga India dan Bangladesh.

Dalam makalah yang diterbitkan oleh PLOS ONE, Dr. Faheem dan timnya mengungkapkan tren musiman kutu daun gandum di daerah yang diteliti, dengan menyebut suhu sebagai faktor kunci dalam pergerakan kutu daun. 

Faheem mengatakan, "tidak ada perbedaan utama dalam aktivitas kutu yang diamati di bagian Punjab yang lebih dingin dan lebih hangat. Selain itu, meskipun lalat Syrphid adalah pemangsa kutu daun yang efisien, kami juga tidak menemukan korelasi antara populasi kutu daun dan musuh alami mereka di kedua tahun penelitian."

Baca Lainnya : Ramah Lingkungan, 7 Tanaman Pestisida Ini Ampuh Usir Hama

Ada beberapa alasan yang dikutip untuk temuan yang dibuat termasuk perbedaan perilaku di antara spesies; akhirnya penelitian ini menyediakan data dasar untuk penyelidikan lebih lanjut ke dalam dua pendekatan dalam pengelolaan kutu — top down, penggunaan musuh alami dan bottom up, penggunaan pemupukan dan irigasi.

Faheem juga berkomentar bahwa "memahami di mana kutu daun akan cenderung kutu, dan pada jam berapa diperlukan untuk secara efektif mengelola penggunaan agen biokontrol." 

Para peneliti merekomendasikan penelitian lebih lanjut sebagai tindak lanjut dari baseline ini untuk pemahaman yang lebih baik tentang bagaimana kutu daun gandum dan musuh alami mereka disebarkan untuk meningkatkan program pengelolaan hama terpadu. [RN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          

Ilmuan Ungkap Resep Rahasia Alam Dalam Pembentukan Daun Tanaman

Plant & Nature   22 Nov 2019 - 15:13 WIB
Bagikan: