Kenapa Nyamuk Cenderung Bertelur di Habitat yang Berjarak Dekat? Ini Jawabannya

TrubusLife
Syahroni
29 Sep 2019   17:00 WIB

Komentar
Kenapa Nyamuk Cenderung Bertelur di Habitat yang Berjarak Dekat? Ini Jawabannya

Nyamuk cenderung bertelur di habitat yang berdekatan. (Doc/ University of Gergia)

Trubus.id -- Bercak-bercak genangan air yang saling berdekatan lebih mungkin digunakan oleh nyamuk untuk bertelur daripada bercak-bercak air yang lebih jauh, menurut sebuah studi baru dari University of Georgia. Temuan ini, baru-baru ini diterbitkan di Oecologia, memiliki implikasi bagi kesehatan manusia dan hewan.

"Dengan habitat berkerumun, Anda menciptakan hotspot di mana ada banyak nyamuk. Karena nyamuk adalah vektor penyakit, yang dapat menyebabkan lebih banyak penularan penyakit di daerah itu," kata pemimpin penulis Amy Briggs, seorang mahasiswa doktoral di Odum School of Ecology dilansir dari phsy.org.

Penelitian sebelumnya tentang penggunaan habitat nyamuk biasanya berfokus pada kualitas habitat, termasuk ada atau tidak adanya predator dan ketersediaan makanan. Studi lain, termasuk karya penulis senior Craig Osenberg, seorang profesor di Odum School, telah mengeksplorasi bagaimana organisme yang bergerak di antara tambalan, seperti ikan larva yang mencari karang individu untuk menetap atau kumbang yang menjajah kolam kecil, menanggapi peningkatan ketersediaan pola habitat. Tetapi ada sedikit atau tidak ada informasi tentang bagaimana penataan ruang habitat di lanskap, daripada jumlah atau kualitasnya, mempengaruhi nyamuk.

Baca Lainnya : Merasa Sering Digigit Nyamuk? Salahkan Golongan Darahmu

Briggs sangat tertarik untuk memahami bagaimana nyamuk Aedes, yang dapat menyebarkan sejumlah penyakit manusia, menanggapi pola habitat yang berbeda.

Untuk mengetahuinya, ia melakukan serangkaian percobaan di lima lokasi hutan di atau dekat kampus Universitas Georgia di mana populasi Aedes albopictus, spesies invasif yang juga dikenal sebagai nyamuk harimau Asia, dan Aedes triseriatus, nyamuk lubang pohon asli Timur, adalah menyajikan.

Di setiap lokasi, ia memasang 12 gelas plastik kecil berisi air yang disiram daun ek — diketahui menarik nyamuk Aedes — untuk mensimulasikan bercak-bercak habitat perkembangbiakan nyamuk alami. Setengahnya diatur dalam pola berkelompok, dengan lima cangkir ditempatkan dalam lingkaran 1 meter dari cangkir pusat - cukup dekat sehingga nyamuk di salah satu cangkir akan dapat melihat dan mencium aroma lain dalam kelompok.

Cangkir yang tersisa ditempatkan dalam pola tersebar, dipisahkan satu sama lain dan dari cangkir berkerumun dengan jarak sekitar 20 meter, yang penelitian sebelumnya menunjukkan berada di luar jangkauan di mana nyamuk Aedes dapat mencium atau melihat habitat lubang pohon, tetapi cukup dekat bahwa mereka dapat melakukan perjalanan di antara banyak bercak habitat selama seminggu.

Briggs menjalankan percobaan tiga kali, pada bulan Juli, Agustus dan September, di masing-masing dari lima lokasi. Setelah cangkir sudah di tempat selama tujuh hari, dia membawanya kembali ke laboratorium dan menghitung jumlah telur yang ditemukan di masing-masing. Dia kemudian menginduksi telur untuk menetas sehingga dia bisa mengidentifikasi spesies mereka.

Baca Lainnya : Mengapa Nyamuk Cenderung Pemilih dalam Menggigit Manusia?

Briggs menemukan bahwa pola habitat - berkerumun versus tersebar - tidak memiliki efek signifikan pada jumlah telur yang diletakkan, keseluruhan atau per cangkir. Tetapi pola habitat memang membuat perbedaan dalam hal berapa banyak cangkir yang menerima telur.

"Per cangkir itu akhirnya sama, sehingga Anda akan mendapatkan jumlah telur yang sama diletakkan dalam cangkir terisolasi dalam perlakuan tersebar seperti dalam cangkir yang berada dalam perawatan berkerumun," katanya. "Tetapi lebih banyak cangkir dalam perawatan berkerumun yang menerima telur daripada cangkir dalam perawatan tersebar itu."

Hasil penelitian menunjukkan bahwa daerah yang berisi sekelompok cangkir dikunjungi oleh nyamuk setidaknya enam kali lebih banyak daripada daerah dengan ukuran yang sama mengelilingi satu cangkir yang tersebar.

"Pengelompokan spasial tambalan dapat mendistribusikan kembali nyamuk, menciptakan hotspot di mana nyamuk terkonsentrasi, dan zona mati, di mana nyamuk telah ditarik," kata Osenberg.

Studi ini menunjukkan bahwa Aedes albopictus merespons jauh lebih kuat terhadap pola habitat daripada Aedes triseriatus, yang sangat memprihatinkan karena A. albopictus diketahui menularkan virus yang menyebabkan penyakit serius termasuk Zika, demam berdarah dan chikungunya.

Baca Lainnya : Jamur yang Dipersenjatai dengan Racun Laba-laba Dapat Membunuh Nyamuk Malaria

"Jika Anda ingin memastikan halaman Anda tidak menarik lebih banyak nyamuk Aedes — terutama nyamuk pembawa Aedes albopictus - dan menjadi hotspot lokal untuk bertelur nyamuk, pastikan Anda membuang semua genangan air," kata Briggs . "Ember terbalik, kaleng penyiraman, nampan penanam, birdbaths, ban dan bahkan kaleng Coke tua dapat menyediakan habitat bagi spesies ini."

Briggs mengatakan bahwa temuan itu juga memiliki implikasi lebih dari pada nyamuk.

"Penataan ruang habitat dapat memiliki konsekuensi bagi dinamika populasi untuk semua jenis organisme yang tergantung pada jenis habitat tertentu yang mungkin dipisahkan dalam ruang, seperti amfibi yang bergantung pada kolam dan mungkin bergerak di antara mereka, atau bahkan burung yang menggunakan jenis hutan tertentu yang hanya terjadi di tambalan kecil, "katanya.

"Memahami bagaimana spesies yang berbeda merespons pola-pola ini dapat memengaruhi cara kita mengendalikan vektor penyakit serta bagaimana kita memutuskan untuk mengembalikan habitat untuk tujuan konservasi." tandasnya lagi. [RN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: