Study Baru: Vaping Ciptakan Bahan Kimia Beracun yang Merusak Pembuluh Darah

TrubusLife
Syahroni | Followers 0
21 Agu 2019   21:00

Komentar
Study Baru: Vaping Ciptakan Bahan Kimia Beracun yang Merusak Pembuluh Darah

Vaping dapat menciptakan racun berbahaya yang sementara mengurangi aliran darah dan merusak pembuluh darah. (Shutterstock)

Trubus.id -- Vaping dapat menciptakan racun berbahaya yang sementara mengurangi aliran darah dan merusak pembuluh darah, menurut sebuah studi baru yang telah diterbitkan dalam jurnal Radiology, Selasa (20/8). Terlebih lagi, efek ini terlihat ketika orang menggunakan rokok elektrik yang tidak mengandung nikotin.

Sementara bahaya merokok sangat mapan, dampak kesehatan dari rokok elektronik tidak jelas. Baru-baru ini, Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit mengumumkan investigasi ke serangkaian penyakit misterius terkait vaping yang telah mendaratkan hampir 100 orang di rumah sakit. Tetapi mengetahui bahwa efek vaping dapat menyebar lebih jauh dari paru-paru, para peneliti ingin menyelidiki efek e-rokok pada pembuluh darah tubuh dan sirkulasi darah.

Untuk melakukan ini, mereka merekrut 31 orang dewasa sehat yang tidak merokok; peneliti mengikatkan manset ketat di sekitar satu paha dari masing-masing peserta. Mereka terus memborgol selama beberapa menit, membatasi aliran darah melalui vena utama dan arteri di kaki, yang dikenal sebagai arteri dan vena femoralis.

Baca Lainnya : Puluhan Remaja Dirawat di Rumah Sakit, Gangguan Paru-Paru Parah Setelah Vaping

Kemudian, para peneliti mengambil manset dan menggunakan magnetic resonance imaging (MRI) untuk mengukur aliran darah partisipan. Biasanya, ketika darah dibatasi dengan cara ini, akan ada permintaan untuk peningkatan aliran darah ketika manset dikeluarkan, karena jaringan kekurangan oksigen dan nutrisi, kata penulis senior Felix Wehrli, seorang profesor ilmu radiologi dan biofisika di Fakultas Kedokteran Universitas Perelman Pennsylvania dilansir dari Live Science.

Memang, para peneliti melihat bahwa ketika mereka melepas manset, darah partisipan mengalir jauh lebih cepat, mencapai kecepatan puncak sebelum turun kembali ke tingkat normal setelah satu menit atau lebih. Selanjutnya, para peserta mengambil 16 isapan rokok elektrik yang tidak mengandung nikotin dan sekali lagi manset diikatkan ke kaki mereka dan pembuluh darah mereka dicitrakan.

Pasca vaping, pembuluh darah partisipan tidak melebar, atau melebar, sebanyak sebelumnya untuk membiarkan darah masuk. Faktanya, setelah seorang peserta merokok, pembuluh-pembuluh itu melebar, rata-rata, 34% lebih sedikit daripada yang mereka lakukan sebelum menguap. Terlebih lagi, akselerasi darah lebih lambat 25,8%, aliran darah puncak - aliran darah maksimum melalui pembuluh darah - berkurang sebesar 17,5%, dan kadar oksigen di dalam pembuluh turun sebesar 20%.

Baca Lainnya : Waspada, Rokok Elektrik Bisa Menjadi Pintu Masuknya NAPZA untuk Anak

Temuan menunjukkan bahwa vaping, bahkan hanya sekali, mengarah pada perubahan sementara yang merusak fungsi pembuluh darah, kata para penulis.

Respons normal [sirkulasi darah] ini tumpul oleh paparan rokok elektrik, dan alasannya kemungkinan karena bahan yang ditemukan dalam e-rokok, Wehrli mengatakan kepada Live Science. Rokok elektrik hadir dalam berbagai merek dan perasa sehingga mereka mungkin memiliki daftar bahan-bahan raksasa. Tetapi bahan dasar, propilen glikol dan gliserol, hampir sama, tambahnya.

Ketika propilen glikol dan gliserol dipanaskan pada suhu tinggi, mereka membentuk zat lain yang diketahui beracun, katanya. Dalam makalah sebelumnya, tim yang sama menunjukkan bahwa merokok e-rokok sebenarnya menyebabkan "respons imun toksik" di endotelium, atau lapisan pembuluh darah.

Namun, studi ini hanya melihat efek jangka pendek dari vaping, dan pembuluh darah partisipan kembali normal dalam satu jam atau lebih, kata Wehrli. "Jadi efek yang kita lihat bersifat sementara," katanya.

Baca Lainnya : WHO Akhirnya Ketuk Palu, Rokok Elektrik Sudah Pasti Berbahaya untuk Tubuh

Mengekstrapolasi sedikit, orang bisa berargumen bahwa jika seseorang terus menguap sepanjang hari, setiap hari selama bertahun-tahun, tubuh tidak punya waktu untuk kembali ke garis dasar - dan vaping dapat menyebabkan penyakit, kata Wehrli. Tetapi studi masa depan yang mengikuti orang selama bertahun-tahun akan diperlukan untuk membuktikan ini, ia menambahkan.

"Makalah yang dikerjakan dengan baik ini menambah bukti bahwa rokok elektrik memiliki efek merusak langsung pada pembuluh darah," kata Stanton Glantz, seorang profesor kedokteran di University of California, Pusat Penelitian dan Pendidikan Pengendalian Tembakau di San Francisco, yang tidak bagian dari penelitian. "Perubahan ini buruk dalam jangka pendek tetapi juga merupakan indikator risiko jangka panjang untuk penyakit kardiovaskular."

Michael Siegel, seorang profesor ilmu kesehatan masyarakat di Fakultas Kesehatan Masyarakat Universitas Boston, yang juga bukan bagian dari penelitian ini, setuju bahwa penelitian ini menegaskan bahwa e-rokok, bahkan tanpa nikotin, menyebabkan disfungsi pada pembuluh darah.

"Tetapi karena efek ini berumur pendek dan sepenuhnya reversibel, tidak boleh diasumsikan dari penelitian ini bahwa vaping adalah penyebab penyakit jantung atau kerusakan pembuluh darah permanen," katanya. "Penelitian lebih lanjut akan diperlukan untuk menentukan apakah vaping menimbulkan risiko cedera pembuluh darah yang tidak dapat dipulihkan." [RN]

  0


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan: