Tertarik Bau Amis Ikan, 2 Pinguin Biru jadi 'Pelanggan' Tetap Kedai Sushi di Selandia Baru

TrubusLife
Syahroni
15 Juli 2019   21:30 WIB

Komentar
Tertarik Bau Amis Ikan, 2 Pinguin Biru jadi 'Pelanggan' Tetap Kedai Sushi di Selandia Baru

Pinguin biru kecil ini kerap kembali ke kedai sushi di Selandia Baru hingga memaksa pemilik kedai memangngil polisi untuk mngevakuasinya. (TVNZ)

Trubus.id -- Seorang pemilik kedai sushi di Selandia Baru terpaksa memanggil polisi untuk mengurusi seorang pelanggan yang tak pernah bayar yang kerap datang ke kedai mereka. Yang mengejutkan, pelanggan kedai sushi itu bukanlah manusia. Dia adalah burung penguin biru kecil. Yah, pemilik kedai menemukan sepasang burung laut bersembunyi di bawah tanah mereka di dekat stasiun kereta api Wellington.

"gelandangan yang gelisah itu dipindahkan dari tempat perlindungan sushi mereka oleh Constable John Zhu," polisi kota melaporkan di Facebook.

Ini adalah pertemuan kedua Constable Zhu dengan salah satu penguin, saat ia dipanggil pada Sabtu malam untuk menyelamatkan penguin kecil pemarah itu dari dekat Featherston Street, lapor TV Selandia Baru. Dengan bantuan dari anggota masyarakat dan petugas Departemen Konservasi, ia berhasil melepaskan burung biru kecil itu ke laut.

Ternyata penguin itu berlindung di bawah sushi bar, tertarik oleh aroma amisnya dan perlindungan yang diberikannya dari pemangsa, menurut manajer Departemen Konservasi setempat, Jack Mace seperti dilansir dari BBC, Senin (15/7).

Dia mengatakan kepada Radio Selandia Baru bahwa timnya harus mengangkut burung-burung, spesies penguin terkecil, dari bar favorit mereka lagi di kemudian hari.

Jack Mace berpikir mereka mungkin sampai ke kios sushi melalui pipa air tawar, meskipun pemilik kios mengatakan dia pernah melihat burung-burung itu berjalan di seberang jalan yang sibuk dari pelabuhan pada suatu kesempatan.

Departemen Konservasi tidak mengambil risiko, dan menurut program Seven Sharp TV Selandia Baru, meminta pengendara untuk waspada jika penguin membuat tanda hubung di seberang jalur mereka.

Pelabuhan Wellington adalah rumah bagi setidaknya 600 pasang penguin biru, tetapi ini adalah pertama kalinya para konservasionis mendengar tentang mereka membuat diri mereka di rumah di kota itu sendiri.

Jack Mace mengatakan saat ini tahun ini - musim dingin Belahan Bumi Selatan - penguin berpasangan dan mencari situs untuk bertelur, yang mungkin mendorong pasangan ini untuk menjelajah lebih jauh. Dia juga memperingatkan publik bahwa, meskipun burung laut kecil terlihat lucu, mereka memiliki gigitan yang sangat membahayakan.

Sukarelawan Departemen Konservasi Mike Rumble, yang membantu mengeluarkan penguin untuk kedua kalinya, mengatakan mereka sangat mungkin untuk kembali ke lubang baru mereka,

"Ini adalah karakteristik alami dari penguin - mereka akan selalu kembali ke tempat mereka mungkin bersarang. Itu sebabnya saya tidak akan terkejut jika pemilik bar sushi menelepon lagi untuk mengatakan 'mereka kembali'," katanya kepada Radio Selandia Baru. [RN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: