Ahli Geografi Salah, Tamu Massif Bukanlah Gunung Berapi Terbesar di Dunia

TrubusLife
Thomas Aquinus | Followers 0
10 Juli 2019   20:30

Komentar
Ahli Geografi Salah, Tamu Massif Bukanlah Gunung Berapi Terbesar di Dunia

Gunung Berapi Mauna Loa (Daily Express)

Trubus.id -- Kembali pada tahun 2013, Tamu Massif - gunung berapi bawah laut raksasa di lepas pantai Jepang - mencuri mahkota Hawaii sebagai gunung berapi tunggal terbesar di dunia. Tapi ternyata itu sama sekali bukan gunung berapi tunggal.

Para peneliti menerbitkan sebuah makalah pada 2013 dalam jurnal Nature Geoscience menyimpulkan bahwa Tamu Massif adalah "gunung berapi" raksasa - bahkan lebih besar dari Mauna Loa Hawaii, yang menjulang 30.085 kaki (9.170 meter) dari dasar laut dan mencakup ribuan mil persegi dengan nya aliran magma kuno dan padat. Sekarang, dalam sebuah makalah baru, para peneliti menyimpulkan bahwa makalah 2013 kurang tepat, dan Tamu Massif bukan gunung berapi perisai. Mahkota tersebut, menurut penelitian baru ini, kembali ke Mauna Loa.

Baca Lainnya : Perusahaan di UEA Berencana Tarik Gunung Es di Antartika ke Teluk Persia

Perisai gunung berapi terbentuk ketika satu kepulan gunung berapi menumpahkan cukup lava dari waktu ke waktu, dan lava itu menyebar cukup jauh, untuk membentuk gunung berbentuk tonjolan di sekitar bukaan gunung berapi. Mauna Loa adalah gunung berapi perisai. Begitu juga sebagian besar gunung berapi yang jauh lebih kecil di Islandia. (Gunung berapi berbentuk kerucut, seperti Gunung St. Helens, bukan perisai melainkan "stratovolcanoes.") Pada 2013, para peneliti berpikir bahwa Tamu Massif terbentuk dengan cara yang sama. Tetapi makalah baru ini menunjukkan bahwa mereka salah.

Tamu Massif adalah sistem vulkanik yang dangkal, dengan sisi yang landai; membentang sekitar 400 mil (650 kilometer) lebar, menjulang sekitar 2,5 mil (4 km) tingginya. Gunung berapi bawah laut yang besar ini terletak di sepanjang bagian dari sistem punggungan lautan tengah, serangkaian batas yang melingkari dunia antara lempeng tektonik yang berbeda. Sistem yang sangat besar ini, dalam arti tertentu, adalah gunung berapi terbesar di dunia, karena magma dapat membengkak ke atas dan keluar sebagai lava di atas kerak sepanjang jangkauannya. Tapi vulkanisme itu tidak terlihat seperti vulkanisme yang membentuk gunung berapi perisai.

Baca Lainnya : Mendaki Gunung Tanpa Jejak Sampah Bisa Kok, Ini 3 Tipsnya

Meskipun Tamu Massif duduk di sepanjang punggung bukit, para peneliti berpikir itu terbentuk ketika segumpal magma meledak dari pusatnya dan mengalir keluar sebagai lava untuk mendingin. Itu sebabnya mereka mengklaim pada 2013 itu adalah gunung berapi perisai tunggal. Sekarang, para peneliti berpikir itu terbentuk sebagai bagian dari vulkanisme punggungan yang sedang berlangsung, magma memaksa jalan perlahan ke kerak, menyebabkan material yang sudah ada di sana membengkak dan menyebar ke luar di dasar laut.

Bukti untuk ini adalah anomali magnetik - garis medan magnet yang dideteksi oleh peneliti di Tamu Massif yang mengikuti pengaturan garis medan lain di punggungan, bukan magnet yang diharapkan dari gunung berapi perisai.

Ini berarti bahwa alih-alih menjadi gunung berapi tunggal yang dihasilkan sendiri yang ditempatkan di sepanjang punggungan, Tamu Massif hanyalah bagian dari sistem punggungan, yang membentuk pegunungan bawah air di seluruh dunia. Mauna Loa masih yang terbesar. [NN]

  1


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


jesica oktavia 11 Juli 2019 - 13:08

permisi ya mau numpang promosi bo kelinci99 silahkan kunjungi WWWoKELINCIPOKER99oME

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: