Penelitian Ungkap, Pencemaran Picu Resiko Peningkatan Kanker Darah di Kanada

TrubusLife
Syahroni | Followers 0
08 Juni 2019   22:30

Komentar
Penelitian Ungkap, Pencemaran Picu Resiko Peningkatan Kanker Darah di Kanada

Ilustrasi (Istimewa)

Trubus.id -- Sebuah studi terbaru dari McGill University di Montreal menemukan tingkat "mencolok" dari kanker darah mematikan yang berkerumun di kota-kota industri Kanada, seperti Ontario, Hamilton, Sarnia dan Thunder Bay.

Studi peer-review, yang diterbitkan pada bulan Februari 2019 di seri jurnal ilmiah Cancer, meneliti 18.085 kasus leukemia myeloid akut (AML) yang dilaporkan di Kanada antara tahun 1992 dan 2010.

Para peneliti menemukan Ontario dan P.E.I (Prince Edward Island) memiliki tingkat AML "jauh lebih tinggi" daripada rata-rata nasional, dengan hotspot juga ditemukan di kota-kota Ontario seperti Sault Ste. Marie dan St. Catharines.

"Hasil itu ... mengungkapkan pengelompokan kasus geografis yang mencolok di kota-kota industri Ontario dan berpotensi melibatkan paparan bahan atau polusi dari pabrik sebagai faktor risiko penting untuk AML di Kanada," kata penelitian tersebut, seperti dikutip dari CBC.

Studi itu juga menemukan bahwa Sarnia, Sault Ste Marie, Thunder Bay, Hamilton, dan beberapa kota lain di Ontario memiliki tingkat kematian yang secara signifikan lebih tinggi terkait dengan kanker darah AML daripada rata-rata Kanada.

Beberapa kota Ontario lainnya juga memiliki tingkat kematian yang tinggi mendekati "signifikansi statistik," termasuk St. Catharines, Kingston, Peterborough, Newmarket, Kitchener, Toronto, Windsor, Oshawa, dan London.

Ivan Litvinov, pemimpin penilitian dan asisten profesor di departemen kedokteran dan divisi kedokteran eksperimental di McGill Uni menyebut bahwa AML adalah "salah satu kanker darah yang paling mematikan."

"Terutama di Hamilton, yang tentu saja kita tahu ada kompleks industri besar, dan sejumlah jalan raya yang melintasi kota," katanya.

Para peneliti juga memeriksa insiden tingkat kanker darah AML berdasarkan kewilayahan, yang menemukan bahwa wilayah Hamilton merupakan "insiden tinggi," dan tidak jauh dari sektor industri kota.

"Mempelajari paparan secara rinci di kota-kota ini dapat memegang kunci untuk memahami faktor risiko untuk AML secara keseluruhan," kata laporan itu.

Asosiasi Lingkungan Industri Hamilton, yang mewakili perusahaan industri lokal di kota itu, tidak menanggapi permintaan komentar untuk berita CBC.

Lynda Lukasik, direktur eksekutif lembaga swadaya Environment Hamilton, mengatakan kota itu telah lama berjuang untuk mengurangi polutan --terutama benzena karsinogen, yang diidentifikasi oleh studi sebagai "faktor risiko penting untuk AML."

"Levelnya masih terlalu tinggi untuk benar-benar dapat diterima bagi kesehatan manusia dan lingkungan," katanya. "Ada banyak pekerjaan yang harus kita lakukan."

Kendati demikian, temuan itu diperkirakan tidak akan mengejutkan warga Hamilton, katanya, yang telah lama mendengar tentang hubungan antara polutan dan kanker.

Meskipun upaya untuk memperbaiki kualitas udara selama bertahun-tahun telah memberikan dampak positif, namun, penelitian seperti itu menunjukkan bahwa polusi tetap memiliki efek jangka panjang, katanya.

"Dalam banyak hal, ini adalah masalah warisan," kata Lukasik.

Studi itu juga menemukan bahwa kasus AML di pusat kota Sarnia memiliki taraf lebih dari tiga kali rata-rata nasional.

Angka kematian AML "sangat meningkat" di Sarnia antara 2000 hingga 2010, kata penelitian itu. Riset juga mencatat bahwa Sarnia dan wilayah metropolitannya memiliki konsentrasi tanaman petrokimia tertinggi di Kanada. [RN]

  1


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


jesica oktavia 09 Juni 2019 - 11:48

permisi ya mau numpang promosi bo kelinci99 silahkan kunjungi WWWoKELINCIPOKER99oME

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: