Penelitian Ungkap Alasan Kucing 'Menanam' Bakteri di Bokong Lucu Mereka

TrubusLife
Syahroni | Followers 0
14 Mei 2019   21:00

Komentar
Penelitian Ungkap Alasan Kucing 'Menanam' Bakteri di Bokong Lucu Mereka

Peneliti ungkap, di bokong kucing banyak ditemukan bakteri. (Women World)

Trubus.id -- Kucing melakukan hal-hal aneh yang terlihat menggelikan. Mereka menggigit pergelangan kaki, berlari mengitari apartemen Kamu tanpa alasan yang jelas, dan panik saat melihat bayangan mereka sendiri. Tapi dari semua hal itu mungkin yang paling aneh dari mereka semua adalah ternyata mereka 'menanam' bakteri di bagian bokong mereka.

Mengapa mereka melakukan ini? Kucing menggunakan kelenjar anal mereka untuk menghasilkan semprotan feromon bau yang terbuat dari banyak bahan kimia yang mudah menguap. Dan ternyata, mereka mungkin tidak membuat sebagian besar bahan kimia bau itu sendiri. Kucing mengalihdayakan banyak produksi untuk mikroba yang hidup di kelenjar itu, penelitian baru mengungkapkan dilansir dari Livescience.

Komunikasi kimia biasa terjadi pada mamalia. Contohnya saat anjing menandai daerahnya dengan urin mereka. Lalu sigung mengusir ancaman bahaya dengan bau yang dihasilkan. Namun kucing domestik menggunakan bahasa kimia yang kompleks untuk menandai wilayah mereka dengan pesan yang memberi tahu orang lain, siapa mereka dan apakah mereka siap untuk kawin. 

Baca Lainnya : Ini Alasannya Kenapa Kucing Takut Mentimun

Dalam sebuah makalah yang diterbitkan 1 Mei silam di server preprint biorXiv, para peneliti menganalisis sekresi kelenjar anal dari kucing Bengal anonim tunggal. Makalah ini belum ditinjau rekan-rekan peneliti lainnya.

"Kami sedang menguji hipotesis bahwa kucing mempertahankan kelenjar ini sebagian sebagai inkubator untuk bakteri yang menghasilkan bau yang penting bagi kucing untuk memberi sinyal," terang David Coil, ahli biologi di University of California, Davis (UC Davis) dan penulis jurnal kepada Live Science.

Kucing yang digunakan dalam studi proof-of-concept ini dirawat di kantor dokter hewan di Oakland. Dengan persetujuan pemilik, seorang peneliti memijat bagian belakang kucing, mengeluarkan cairan dari kelenjar anusnya, dan mengirimkannya sejauh 113 kilometer ke utara menuju laboratorium mereka.

Setelah sampel tiba, para peneliti mengidentifikasi senyawa kimia dan bakteri yang ada dalam sekresi itu. Mereka juga membiakkan beberapa bakteri dan mengidentifikasi senyawa yang dihasilkan mikroba.

Sekresi kantung anal mengandung 127 senyawa dan bakteri dalam kultur menghasilkan 67. Lima puluh dua senyawa mikroba diidentifikasi dalam sekresi kantung anal.

"Jadi, masuk akal untuk percaya bahwa mikroba membuat senyawa yang mudah menguap" terang Jonathan Eisen, seorang ahli biologi evolusi di UC Davis dan rekan penulis dalam penelitian ini.

Baca Lainnya : Toksoplasma pada Kucing Bisa Sebabkan Skizofrenia?

Kemitraan ini masuk akal bagi kedua pihak: tuan rumah kucing mampu melakukan outsourcing sintesis biokimia yang kompleks dengan menawarkan mikroba rumah yang hangat, lembab, kaya nutrisi. Dan itu tidak terlalu mengejutkan; mamalia lain juga memiliki mikroba yang dapat menghasilkan bahan kimia yang mudah menguap yang digunakan dalam komunikasi.

Setelah menunjukkan hubungan antara kucing dan microbiome mereka, para peneliti dapat memulai studi yang lebih besar untuk lebih memahami bagaimana mikroba berinteraksi dengan inang mereka.

"Dalam penelitian ini, kami melihat satu kucing pada satu waktu dalam banyak detail," kata Coil.

"Apa yang dibutuhkan sekarang adalah penelitian yang jauh lebih besar melihat semua pertanyaan yang diajukan ini." tandasnya. [RN]

  1


Anda belum login, masuk atau mendaftar disini


Monica Chandra 15 Mei 2019 - 12:03

permisi ya mau numpang promosi bo kelinci99 silahkan kunjungi WWWoKELINCIPOKER99oME

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: