Misteri Burung Mandar, Tak Bisa Terbang Namun Berhabitat di Pulau Terpencil

TrubusLife
Ayu Setyowati
09 Nov 2018   19:30 WIB

Komentar
Misteri Burung Mandar, Tak Bisa Terbang Namun Berhabitat di Pulau Terpencil

Burung Mandar (Wikipedia)

Trubus.id -- Ini adalah misteri biologis yang telah membingungkan para ilmuwan selama lebih dari satu abad: Bagaimana burung terkecil di dunia bisa menemukan jalan ke salah satu pulau paling terpencil di dunia?

The Inaccessible Island Rail alias Mandar Pulau Inaccessible (Atlantisia rogersi), kadang-kadang disebut "burung dari Atlantis," hanya ditemukan di satu tempat di Bumi, di Samudra Atlantik Selatan, tepatnya antara Afrika dan Amerika Selatan. Karena burung itu tak bisa terbang, tidak jelas bagaimana burung itu bisa menemukan jalannya ke tempat yang begitu jauh.

Ketika burung itu pertama kali ditemukan, para ilmuwan menduga bahwa mungkin nenek moyangnya berjalan ke pulau itu pada saat permukaan laut lebih rendah dan jembatan tanah membentang melintasi Atlantik. Teori ini juga menjadi dasar untuk menetapkan burung yang bergenus sendiri, Atlantisia, ini sebuah penghormatan kepada kota Atlantis yang hilang yang menurut legenda, juga telah ditelan oleh laut.

Baca Lainnya : 48 Juta Tahun Lalu, Burung Hantu Berburu Mangsa di Siang Bolong

Tetapi sekarang terlihat jelas bahwa teori tersebut keliru. Analisis genetik baru terhadap burung tersebut telah mengungkapkan apa yang kerabat terdekatnya, yang, pada gilirannya, memberikan beberapa petunjuk yang memberi tahu tentang bagaimana nenek moyangnya menemukan diri mereka berada di tempat yang begitu jauh, lapor Science Daily.

Ternyata, burung yang tidak bisa terbang ini mungkin sampai ke Pulau Tidak Dapat diakses di Kepulauan Tristan dengan terbang ke sana sekitar 1,5 juta tahun yang lalu. Tentu saja, pada waktu itu tidak terbang; burung itu mungkin berevolusi menjadi terbang sebagai adaptasi ke habitat terpencilnya.

Kerabat di seluruh dunia

Meskipun Mandar Pulau Inaccessible tentu saja merupakan keanehan, studi ini menemukan bahwa ia memiliki hubungan yang jauh dengan crake dot-bersayap di Amerika Selatan dan burung hitam yang ditemukan di Amerika Selatan dan Utara. Burung-burung ini dikenal karena menjajah habitat jauh dan luas.

"Tampaknya burung ini sangat baik dalam menjajah lokasi terpencil baru dan beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda," jelas ahli biologi evolusi Martin Stervander, yang melakukan penelitian.

Tak lagi menggunakan sayapnya untuk terbang adalah adaptasi yang cukup cerdas. Terbang membutuhkan banyak energi dan sumber daya, dan sumber daya tidaklah banyak di pulau-pulau kecil di tengah lautan. Selain itu, tidak ada pemangsa darat di Pulau ini, jadi tidak perlu ada sayap untuk melarikan diri. Sebagai gantinya, burung ini dapat mengisi ceruk kecil yang mungkin ditempati hewan pengerat di tempat lain, berlarian di sekitar melalui vegetasi.

Baca Lainnya : 7 Cara Mengatasi Burung Ocehan Mogok Berkicau

"Burung itu tidak memiliki musuh alami di pulau itu dan tidak perlu terbang untuk menghindari pemangsa," kata Stervander. "Kemampuannya terbang telah dikurangi dan akhirnya hilang melalui seleksi alam dan evolusi selama ribuan tahun."

So, misteri terpecahkan. Tapi burung ini benar-benar satu-satunya, anggota terakhir yang bertahan hidup dari garis keturunan yang hilang yang entah bagaimana menemukan jalan ke habitat yang sangat tidak mungkin, dan kelangkaannya menggarisbawahi pentingnya memastikan bahwa itu dilindungi. 

Untuk saat ini, burung Mandar Pulau Inaccessible ini relatif murni, dengan beberapa spesies yang mungkin bersaing. Penting bagi para konservasionis untuk memastikan bahwa ini tetap seperti ini. [NN]

  0


500 Karakter

Artikel Terkait

Bagikan:          
Bagikan:          
Bagikan: